Life Lesson: Remember To Breath

Sudah cukup lama tidak menulis panjang di sini. Sebetulnya, memang sudah tidak pernah menulis dengan rutin lagi. Padahal salah satu nasihat yang saya terima adalah memasukkan rutinitas menulis (tentang apapun) dalam keseharian. Kalau bisa menulis di kertas dengan pulpen agar syaraf tetap terstimulus dengan baik. Boro-boro nulis di buku, kan, update blog aja nggak pernah. Padahal saya tahu kalau menulis akan menolong saya tetap waras.

Tapi mungkin saya memang sedang tidak waras. Dalam satu tahun terakhir, ada perubahan besar dalam hidup yang tidak pernah saya sangka. I was living on my princess dream bubble, until one day it bursts. Sehingga untuk menulis saja, saya merasa terlalu malas. Saya menenggelamkan diri dalam pekerjaan, yang lain saya abaikan. I’m not into my life actually. Maunya tenggelam saja. Maunya menghilang saja. Maunya ditelan bumi saja.

Rasa seperti itu saya biarkan tumbuh dan memakan diri saya sendiri sampai akhirnya saya disadarkan bahwa ini semua tidak benar. Saya punya tanggung jawab terhadap diri saya sendiri. Saya punya anak yang dititipkan, dan harus saya pertanggung jawabkan nanti. Sampai akhirnya saya mengetik ini, saya masih dalam perjalanan menyehatkan diri saya sendiri. I was born as an outstanding baby. I never failed my parents. I raised as perfection. Namun ternyata kegagalan itu ada. Bahwa akhirnya saya harus belajar menerima kegagalan. 

Orang-orang sekitar yang tidak ada di dalam lingkaran dalam bertanya tentang ini dan itu. Seringnya, sih, bertanya ke orang lain. Allah SWT maha baik, semua omongan dan pertanyaan itu akhirnya sampai ke saya. People are still watching me, but they realized that I shut myself down. I stay silent. I don’t feel any need to talk it out loud. Biasanya saya hidup dengan gaduh, kali ini saya memilih untuk diam. That’s my choice.

Kata ahlinya, ini bagian dari penyakit dalam jiwa saya. Tadinya superior, sekarang inferior. Bahkan saya meragukan kemampuan saya menulis. Sehingga saya menolak banyak tawaran untuk kembali berkontribusi karena saya menganggap diri saya tidak mampu. Percayalah, tidak mudah bagi saya untuk naik ke atas panggung dan memandu acara, padahal dulu saya dengan bangga menjual diri saya sebagai MC. Tidak mudah bagi saya untuk menulis report dalam bahasa Inggris, padahal terakhir dites, nilai IELTS saya ada di 7.0. Bukan angka yang buruk, kan? Tapi saya memilih untuk bertanya berulang kali ke rekan kerja, apakah bahasa Inggris saya sudah benar atau belum :”) 

But that was me couple months ago. Sekarang saya sedang belajar untuk kembali memupuk kepercayaan diri. 

Seorang sahabat mengingatkan saya untuk tidak lupa bernafas. Ketika menerima nasihat itu, saya tertawa dan bilang “kayak dokter kandungan aja, lo, ngingetin gua untuk nafas”. Ternyata saya memang suka lupa bernafas. I keep running till I can’t breath, karena rasanya mendingan begitu daripada melihat kenyataan pahit yang sedang terjadi dalam hidup. 

Dengan mengatur nafas, saya sedang berusaha untuk bangkit lagi. Walau dalam perjalanan, berat badan naik turun sesuka hatinya, kulit wajah juga break-out secara berkala, tapi mudah-mudahan saya bisa membaik dan kembali menjadi Sazki yang orang tua saya kenal. I feel ashamed, I feel bad, especially to my mom. Ibu selalu bertanya “kakak gimana rasanya?” and I can not even tell her how I felt, because I feel bad to failed her. Ibu, I’m so sorry.

So please welcome me back to my own blog. Bare with me and my stories because I’m trying to keep myself sane. I need to be sane for myself and for Menik. Now I know why my Dad put Scania on my last name, because I have to be strong, as strong as that big vehicle from Swedia. Never thought about it like that actually, haha.

So how am I supposed to write a closure? Have no idea at all, I’ll leave it hanging like this.